Tim Prabowo Minta Aturan Waktu Lebih Longgar: Agar Debat Dinamis

Tim Prabowo Minta Aturan Waktu Lebih Longgar: Agar Debat Dinamis

Channel24indo – Direktur Debat Badan Pemenangan Nasional (BPN) capres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Sudirman Said, menyebut ruh debat capres menghilang. Ia berharap aturan debat mendatang bisa lebih longgar.

“Sejak awal, seperti ada semangat proteksi berlebih. Seperti tidak ingin mempermalukan. Semangat proteksi berlebih, kita rasa ruhnya hilang,” ucap Sudirman Said dalam diskusi Perspektif Indonesia, di mal Sarinah, Jakarta, Sabtu (19/1/2019).

Sudirman Said melihat pembatasan waktu terlalu kaku. Moderetor terlalu memaksakan waktu untuk pasangan calon harus dihabiskan.

“Aturan harus lebih longgar, lebih dinamis. Waktu, kalau dipakai setengah menit, bukan satu menit ya biarkan,” ucapnya.

Pemberian bocoran yang terlalu rigid dinilainya membuat calon kehilangan spontanitas. Hal ini menghilangkan inti dari debat tersebut.

“Apa yang dilihat dalam debat kan spontanitas menjawab persoalan. Jadi presiden kan begitu. Misal tiba-tiba ada tsunami, kan tidak ada kisi-kisi dulu,” kata Sudirman Said.

Namun, Eks Menteri ESDM itu menilai pasangan Prabowo-Sandiaga bisa memecah suasana kekakuan. Hal ini, kata Sudirman, dilakukan oleh Prabowo dalam beberapa tindakannya.

“Pasangan Prabowo-Sandiaga saya apresiasi karena membaringkan warna. Pemilu ini adu kebaikan bukan permusikan. Adegan joget jadi kekuatan, itu kan hal sederhana,” tutup dia.

“Moderator agak terlalu banyak berbicara, lalu pendalamannya kurang. Seharusnya ruang pendalaman itu bisa dikejar. Misal, Pak Jokowi menyampaikan, Pak Prabowo menanggapi, Pak Jokowi tanggapi, lalu Pak Prabowo tanggapi lagi. Supaya nendang gitu. Kemudian moderator juga membantu pendalaman juga,”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *