Godaan Rasa Malas di Hari Senin Ternyata Ada Manfaatnya

Godaan Rasa Malas di Hari Senin Ternyata Ada Manfaatnya

channel24indo – Rasa malas dipandang sebelah mata karena dianggap tak memberi manfaat. Namun penulis The Productivity Project Chris Bailey mengartikan sebaliknya. Malas atau momen saat pikiran kosong (idle mind) adalah saatnya meningkatkan produktivitas. Malas mengizinkan pikiran dan fokus teralihkan, sehingga bisa mengumpulkan kembali ide yang berserakan.

Dilansir dari Time, fokus dan malas sebetulnya memberi manfaat yang sama pentingnya. Fokus memudahkan pekerjaan lekas selesai, sementara malas memungkinkan pikiran menjadi lebih kreatif. Saat malas, pikiran melayang ke masa depan sebesar 48 persen, masa kini sebesar 28 persen, dan masa lalu 12 persen. Sementara sisanya adalah saat pikiran benar-benar kosong, yang kerap menjadi momen lahirnya ide-ide besar.

Dengan opini tersebut, Bailey menyebut malas sebagai seni kehilangan fokus. Saat malas, pastikan pikiran dan fokus tidak terdistraksi komputer, telepon genggam, atau tumpukan dokumen. Berikut beberapa keuntungan yang diperoleh dengan memaksimalkan malas,

1. Istirahat

Saat pikiran beristirahat, maka tubuh dan fokus ikut teralihkan sementara waktu. Perhatian tidak pada satu hal bisa menyimpan energi, yang bisa digunakan untuk fokus pada kesempatan lainnya. Saat pikiran beristirahat pastikan untuk melakukan hal yang menyenangkan, tak perlu energi besar, dan sesuai kebiasaan. Olahraga, melakukan hobi kreatif, dan berpisah dengan telepon genggam sementara bisa merangsang munculnya ide kreatif.

2. Menyusun rencana

Saat pikiran tidak sedang fokus, masa depan cenderung terpikirkan 14 kali lebih sering. Tujuan jangka panjang juga lebih sering terpikir 7 kali lebih sering saat pikiran tidak fokus. Secara alami, malas memungkinkan kita mengingat kembali tujuan dan niat saat memulai suatu agenda.

3. Menggali ide

Pikiran yang tidak fokus mengaitkan kondisi masa lalu, kini, dan nanti tiap subjek. Hal ini memberi inspirasi untuk melakukan sesuatu dengan lebih baik. Misal, mengingat ide dari buku yang pernah dibaca untuk menyelesaikan masalah saat ini. Menurut pengalaman Bailey, ide besarnya justru kerap datang saat pikiran sedang tidak fokus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *