Fakta Kerusuhan Penggusuran Tamansari Bandung Demi Proyek Rumah Deret

Penggusuran ratusan rumah warga RW 11 Tamansari, Bandung, berujung rusuh, Kamis (12/12/2019). Sebanyak 25 orang terpaksa diamankan aparat keamanan karena diduga mengonsumsi narkoba dan membawa senjata tajam.

Namun demikian, Kapolrestabes Bandung Kombes Irman Sugema mengatakan, puluhan orang yang diamankan itu bukanlah warga yang terdampak penertiban, melainkan hanya sekelompok tertentu.
fakta di balik kerusuhan di Tamansari:

1. Gusur 176 kepala keluarga untuk bangun rumah deret

Untuk merealisasikan pembangunan rumah deret, Pemkot Bandung melakukan penertiban dengan mengerahkan ribuan personel dengan dibantu petugas kepolisian dan TNI.

Menurut Kepala Satpol PP Kota Bandung Rasdian Setiadi, pembongkaran itu dilakukan karena 176 kepala keluarga menunggu kepastian Pemkot Bandung dalam membangun rumah deret di lokasi tersebut.

Ia pun mengklaim bahwa dari ratusan warga Tamansari, sebagian besar sudah pindah ke Rusunawa Rancacili. Hanya sebagian kecil yang masih bertahan. “Jadi makanya di sebelah mendambakan wali kota untuk membangun rumah deret yang nyaman dan aman,” ujar dia.

2. Pemkot sudah beri tiga kali surat peringatan

Rasdian mengatakan, sebelum melakukan penertiban, pihaknya telah melayangkan surat peringatan kepada warga. Menurut dia, sejumlah warga menempati aset lahan milik Pemkot Bandung.

“Memang ini sepertinya agak cukup lama, kita sudah memberikan surat perintah, surat peringatan kesatu, kedua, ketiga, memang waktunya agak lama,” kata Rasdian.

Dalam penertiban pada Jumat (13/12/2019) itu, Satpol PP mengerahkan ribuan personel dengan dibantu petugas kepolisian dan TNI untuk pengamanannya.

3. Sebanyak 25 orang diamankan

Dalam kerusuhan tersebut, polisi mengamankan 25 orang. Menurut Kombes Irman, puluhan orang yang diamankan itu bukanlah warga yang terdampak penertiban, melainkan hanya sekelompok tertentu.

Saat didesak lebih jauh tentang kelompok tersebut, Irman enggan menjelaskan lebih detail. “Itu kecenderungan adalah kelompok tertentu, kemungkinan besar bukan warga (terdampak penertiban),” kata Irman di Mapolrestabes Bandung, Jumat (13/12/2019).

4. Massa melempari petugas

Irman menjelaskan, 25 orang yang diamankan di Mako Satpol PP Kota Bandung itu melakukan pelemparan kepada petugas tanpa alasan jelas. “Namun, tiba-tiba ada sekelompok orang ini melakukan pelemparan kepada petugas dengan batu.

Ada videonya, pelemparan itu dilakukan dengan tidak ada alasan jelas melakukan perlawanan,” kata Irman. Dari 25 orang yang diamankan, lima orang dalam pemeriksaan lebih lanjut oleh pihak kepolisian lantaran ada yang terindikasi zat adiktif dan membawa senjata tajam.
“Dua orang didalami di Satnarkoba dan tiga orang didalami Reserse,” kata Irman.

5. Tindakan represif polisi dikecam anggota DPR

Wakil Ketua Komisi III DPR Desmond J Mahesa mengecam tindakan kekerasan aparat kepada warga saat penggusuran rumah di Tamansari, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (12/12/2019). 

“Saya sudah lihat videonya, berarti ada yang salah dengan aparat keamanan kita. Saya kecam ini,” kata Desmond di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (13/12/2019).

Menurut Desmond, kepolisian pada masa pemerintahan Joko Widodo-Ma’ruf Amin seharusnya menampilkan wajah yang ramah, bukan memperlihatkan tindakan yang brutal terhadap masyarakat.

Ia pun meminta Kapolri Jenderal Idham Azis mencopot Kapolda Jawa Barat Irjen Budi Rudy Sufahriadi dari jabatannya. “Ya harusnya bikin wajah teduh agar pemerintahan Pak Jokowi lebih tenang.

Bukan mempertontonkan hal-hal yang keras kayak begini. Kalau menurut saya, Kapolri harus copot Kapolda Jawa Barat,” ujar dia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *